Thursday, November 1, 2007

The New Beginning

That's it. Mungkin inilah akhir dari kebisuan gw di blog ini dan didunia maya yang udah lama bikin gw jatuh cinta. Uda ampir satu tahun gw diam...untuk sesuatu yang gw gak begitu tahu maksudnya, entah itu mencari jati diri, atau mencari sesuatu yang belum gw temuin ampe saat ini. I know this post sounds so gothic (:D), tp gw gak berusaha ngebohongin diri sendiri. Cukup sulit juga gw ngejalanin hari-hari awal gw pindah ke sini (gw tinggal di pinggir Jakarta sekarang, tepatnya Depok :p) karena tadinya keputusan untuk pindah sudah menjadi keputusan yang harus di-postponed berulang kali gara-gara masalah di birokrasi Depdiknas. Tapi gw disini sekarang, menjalani hari-hari dan uda mulai settle ama situasi disini.

Hari itu, minggu tanggal berapa gw gak begitu inget....maap, soalnya ingetan gw emang agak2 kayak paus....yang pasti hari itu gw abis begadang semaleman nyari-nyari lagu MP3 di Multiply dengan koneksi Telkomnet@Instan yang sucks abis itu (ngedownload satu lagu bisa 2 jam lebih),dan paginya gw yang masih ketiduran di kursi komputer itu dikagetin sama suara nyokap gw yang ditelpon om gw, ngabarin kalau kondisi kesehatan nenek gw menurun banget, sampe2 gak bisa inget dimana dia sekarang. Well, nenek gw itu emang udah kena Alzheimer dari beberapa tahun yang lalu, waktu kakek gw meninggal. Jadi ingetan dan fungsi otaknya menurun seiring waktu. Back to that call, om gw panik banget waktu itu, jadi nyokap gw yang emang agak2 latah (hehe) ikutan panik juga. Bokap gw waktu itu lagi ngotak-ngatik mobil Timor kesayangannya. Biasa, kerjaan akhir minggu bwat bokap gw ya itu....yah, kecuali kalau gak ada akuarium yg musti dibersihin ya.....:p

Nyokap gw waktu itu langsung manggil bokap gw, bilang kalo kondisi nenek gw kayaknya terlalu parah, jadi baiknya kita (gw dan nyokap) berangkat aja ke Jakarta sekarang. Gw panik dong, ya gimana gak panik...belom sempet ngapa-ngapain, abis begadang......belom sempet denger lagunya (ini gak sih sebenernya), pokoknya bisa dibilang kondisi hari itu terlalu hectic deh bwat berangkat ke Jakarta.

Mana seminggu sebelumnya, kakak gw baru aja berangkat ke Malaysia untuk menempuh pendidikan S1 di Universitas Utara Malaysia (UUM). Bayangin aja, gw dan keluarga gw (minus bokap yang emang dari gw kecil pisah sama gw, kakak dan nyokap) yang gak pernah pisah lama-lama, harus dihadapkan ama fakta baru bisa ketemu ama kakak gw lagi 3 bulan sesudahnya. Ya...i know it sounds childish and emotional...tapi ya begitulah keadaannya. Cuma satu yang aneh, waktu kakak gw berangkat di bandara, bokap gw matanya merah, nyokap gw ya nangislah jelas....tapi gw....sama sekali gak memperlihatkan emosi kalo gw sedih. Cuma teriakan berkali-kali kayak orang psycho, "jangan lupa YM ya! Jangan lupa email ya" yang keluar dari mulut gw.

Hari-hari sesudah kakak gw pergi bisa dibilang gak berjalan seperti yang gw perhitungkan. Gw kira gw bakal kuat, gak apa-apa, toh cuma pisah sebentar....tapi ya terasa juga sepinya dirumah. Apalagi nyokap dan bokap gw. Hari pertama kakak gw pergi, bokap gw jam tiga pagi nggedor-nggedor kamar gw cuma buat nanya, "kita gak maksa dia kan gah? Itu emang keinginan dia kan?".

Kembali ke hari minggu itu, nyokap gw masih terus berusaha ngeyakinin bokap gw bwat berangkat ke Jakarta hari itu juga pake MOBIL! Tentu aja bokap gw kaget dan ngeliatin muka bete (huehuehue). Gw waktu itu secara objektif (halah) bilang ke nyokap gw, kalo kondisinya gak memungkinkan kita bwat pergi ke Jakarta hari itu juga pake mobil. Pertama, bokap gw besoknya ada rapat penting yang gak memungkin ditinggalin, jadi gak mungkin bisa nyetirin gw dan nyokap gw ke Jakarta. Kedua, segala sesuatunya masih belum jelas hari itu. Status sekolah gw masih belum jelas, gw belom dapet sekolah di Jakarta, and faktor lain-lain yang kyknya nyokap gw bakal ngomel kalau gw ceritain disini (:p). Tapi bokap gw yang masih bingung dan shock (dramatisasi mode : on), langsung bilang okelah kita berangkat pake mobil! Gw bilang, "yang bener aja, kalo kita berangkat sekarang bisa2 nyampenya jam 4 pagi!!!" kata gw waktu itu, yang diajawab dengan, "terus mau gimana lagi? Kan cuma itu pilihannya" dari bokap gw. "Kenapa aku sama mama gak naek pesawat aja?" saran gw. Bokap gw keliatan mikir (atau ngelamun, gw gak tahu :D). Final decision? Kita pergi naik pesawat.

Nyokap gw dalam perjalanan dari Tanjung Enim - Palembang yang ugal-ugalan karena harus ngejer pesawat jam 4 padahal kita berangkat dari Tanjung jam 1 (perjalanan Tanjung Enim - Palembang biasanya ditempuh dalam 4 jam), keliatannya lumayan shock diantara dua pilihan yang harus dia ambil saat itu juga. Pergi ke Jakarta, berarti ninggalin bokap gw sendirian, apalagi cuma berjarak seminggu dari kakak gw pergi ke Malaysia. Bisa dibayangin bokap gw pasti sedih banget kan. Sementara gak pergi ke Jakarta berarti mengabaikan kondisi nenek gw yang tentu aja sebagai anak, gak mungkin dilakukan. Nyokap gw juga pasti sedih banget kalau terjadi sesuatu ama nenek gw yang umurnya uda 79 tahun itu. Waktu itu, gw terpikir satu pertanyaan yang emang ngenes banget kalo ditanyain, tapi harus gw tanya karena jawaban dari pertanyaan itu bakal mempengaruhi tindakan yang harus gw ambil kedepannya. Pertanyaan itu adalah, "Pa, aku sama mama nih pindah ke Jakarta BENER atau bakal BALIK lagi ke tanjung?" Inget, pindah ke Jakarta BENER berarti ninggalin bokap gw sendirian cuma berjarak seminggu dari kepergian kakak gw dan baru bisa ketemu lagi sama gw dan nyokap sekitar sebulan sesudahnya. Bayangin, ditinggal seluruh keluarga cuma dalam waktu dua minggu! Mungkin gw kedengeran kayak mendramatisir keadaan ini (hehe), tapi this is what really happening at that time. Jawaban bokap gw gak ada, jadi gw pertajam pertanyaannya, "tolong pa, jawaban iya atau gak dari papa itu kayak restu buat mama sama aku". Tua gak sih kedengerannya? Ah gpp, yg penting gw jujur. Jawaban dari bokap gw pun muncul. "Emang berat Gah, tapi kalau balik lagi ke tanjung terus baru pindah, itu bener-bener makan biaya yang gak sedikit. Lagian akhirnya papa juga bakal gak ketemu lagi sama mama sama Gagah. Itu kan cuma masalah waktu". So that's it. Gw dapet restu, gw harus kuat, walau kaget setengah mati.

Yang lucu, karena kita pergi mendadak naik pesawat, barang-barang prinsip gw yang gede-gede, kayak TV, Komputer, dll gak kebawa waktu itu. Jadi 2 minggu pertama di jakarta gw bener2 kayak anak ilang. Terkatung-katung gak jelas tanpa internet, tanpa tv di kamar sendiri.

Di pesawat, nyokap gw yang gak pernah ilang rasa takut naik pesawatnya walau uda berkali-kali naek pesawat, terus-terusan minta penjelasan gw yang (sedikit) tahu tentang pesawat karena rajin maen Flight Simulator. "Ini pesawatnya getar karena kita masuk kedalem awan, biasa kok ma", "itu awan yang gede banget di tengah itu namanya Colombus Nimbus, awan hujan yang bisa bikin pesawat dangdutan kalo masuk kedalemnya. Waktu landing pun gw jelasin, karena pilotnya 2 kali muter diatas airport sebelum touchdown. Yah, gw sih lumayan excited karena bisa naek pesawat (i'm an aero freak) :p.

Waktu gw nyampe, gw disambut sama beberapa tante dan saudara nenek gw yang lagi ngejengukin nenek. Waktu itu juga lagi ada tanding AFC Asian Cup Arab Saudi VS Iraq (CMIIW) jadi lumayan ada bahan ketawa-ketiwi ama dua sepupu yang paling deket ama gw, Putra ama Dita.

Besoknya, gw bangun di kamar nenek gw (gw tidur di kamar nenek gw karena selain kamarnya cukup gede, adalah satu-satunya kamar yang ada Acnya, manja dikit gak ada resiko kan...hehe) dengan sedikit sedih. Hampir 5 menit gw mandangin langit-langit yang jadi pemandangan mata gw waktu membuka untuk pertama kali. Gw mikir, apa ini keputusan yang bener? Atau malah kesalahan yang berkabut? Yang pasti, pikir gw waktu itu, gw harus bisa kuat dan beradaptasi. Sebenernya, kalo dipikir-pikir gw harusnya gak mengalami kesulitan waktu adaptasi. Toh gw udah berapa kali pindah-pindah rumah dan sekolah. Walau masih ada masalah yang menghadang, toh gw masih bisa sehat dan kuat bwat nulis blog ini lagi, jadi itu aja yang jadi penyemangat gw waktu itu.

Sekarang, uda ampir 3 bulan sejak kepindahan gw kesini. Gw akhirnya menempuh pendidikan Home Schooling, karena rata-rata sekolah yang orang tua gw rasa cocok dengan kriteria mereka, udah gak bisa nerima karena gak ada tempat kosong. Lagian, semakin lama gw postpone semakin lama gw bakal bergerak kan? Toh gw cuma tinggal 10 bulan lebih lagi menjalani masa SMA. Yang penting gw serius aja, iya gak sih? Kamar gw juga uda lumayan lengkap, dengan kehadiran komputer jadul dan tv gw, jadi segalanya udah mulai berjalan disini. Kakak gw udah dua kali pulang ke Indonesia, dengan kabar baik tentu saja....huehuehuehue, dia sekarang udah kayak orang Malaysia banget, pagi nari Jali-jali malem nyanyi lagu Rasa Sayange (ups....). So....this is it. My New Beginning for me. Semoga semuanya berjalan lancar dan berakhir dengan tawa.

P.S Thanks bwat supportnya selama ini...walau gw dzhalimi terus dengan janji-janji iblis :D terutama bwat mbak Yati (salam bwat dia.....hahahaha) dan semua blogfriends yang masih setia ngunjungin blog yang "kosong" ini. Bwat semuanya, gw minta doa (please...) supaya gw diterima di universitas yg gw dambain. Bwat saat ini University Of Helsinki, Finlandia. Tapi kalau terlalu tinggi (alias gak tahu diri) :D, Universitas Indonesia (UI) juga uda cukup bwt gw. Amin ya Robbal Alamin. Stay tune bwat update selanjutnya.

5 comments:

yati said...

hei....slamat datang lagi! ayo, posting yang banyak. mo ke finlandia? ayo, belajar lebih keras lagi....dan harus kuat pisah ma keluarga lho...!

salam ma dia? dia siapa? :p iya, udah disampein

CempLuk said...

keep blogging..moga lekas sembuh si nenek.

danudoank said...

ayo, semangat dong spt namanya gitu loh dek. kalo allah ngijinin jgnkan ke finlandia kemana aja ente mau bakalan nyampe deh. *depoknya dimana? secara saya kan depok juga gitu loh*

Anonymous said...

Ya, mungkin karena itu

mirna fitriani said...

makasih gan infonya menarik sekali, mudah2an saja infonya bisa bermanpaat, amin.