Monday, February 20, 2006

Mayangsari..Mayang Sari...huh....mayang aja deh

Beberapa hari ini, kita dikagetkan oleh berita Mayangsari (atau Mayang Sari) mengadakan acara tujuh bulanan di kediamannya di simprug. What in the hell is this??? Gw aja yang paling benci sama yang namanya infotainment, 3 hari ini sibuk nongkrongin tv. Yang lucu, saking seringnya gw nonton infotainment 3 hari ini, gw jadi memperhatikan sesuatu yang tidak diperhatikan orang, yaitu, nama Mayang Sari. Di beberapa infotainment, ada yang nulis nama mayang itu Mayangsari, ada juga yang nulis Mayang Sari. Sebenernya nama dia ini siapa sih??? Terus, gw buka-buka deh kardus koleksi kaset gw dan ternyata di album terakhir mayang itu nama dia bukan Mayangsari lagi tapi Mayang doang. Bukan, bukannya dia kawin sama Dik Doank, cuma maksud gw nama dia itu udah gak ada embel-embel sarinya lagi gitu loh. Wah, ngomongin gitu loh, sekarang di kota kecil tempat gw tinggal ini lagi booming kata-kata 'secara' dan 'gitu loh'. Yah, kalo 'gitu loh' emang udah booming lama, apalagi sekarang ada sitkom di Trans yang judulnya So What Gitun Loh tapi isinya friends versi Indonesia (yang garinx tentunya). Tapi, kalo kata 'secara' ini yang bner2 salah kaprah. Sekarang ini, banyak artis-artis kita yang suka ngomong, "secara gw ini masih jomblo, jadi...bla2" padahal, kata 'secara' harusnya digunakan seperti ini, "secara tekhnik, memang masih banyak kekurangan" atau "gagah pergi secara diam-diam". Tapi, gara2 'oknum' yang tidak bertanggung jawab yang suka nongkrong di tv dan nyombongin otak kosongnya ini, sekarang di sekolah-sekolah booming penggunaan kata 'secara'. Gw sendiri pernah kelepasan ngomong, "secara kakak gw itu belom punya pacar, jadi yah maklumin aja bro", tapi gw langsung sadar belakangan dan terpaksa menyetrika tangan gw sendiri (kayak Dobby...bcanda lagi). Nah, balik lagi ke Mayang Sari, setiap gw nonton infotainment pasti gw ngakak deh. Kenapa? Loe masih tanya kenapa?! Jelas lah karena Ronny Sianturi yang (menurut dia) diaundang ke rumah Mayang karena Mayang baru bli lukisan baru sama prabotan baru. Haaa?????????!!!!! Seberapa kampungannya sih istri Bambang Tri (upss!) sampe bli lukisan aja ngundang-ngundang orang? Kayaknya gak gitu2 banget deh.... Kalo yang cewek sih kompak2 banget (ada cwek gw lagi disitu. tebak siapa?....) semuanya bilang arisan+valentine. Yah, namanya jg cewek. BTW, gw yakin kalo Bambang Tri sudah menyatakan mereka memang sudah menikah, maka infotainment akan diam seribu bahasa. Karena, buat apa lagi ngebahas sesuatu yang sudah pasti? Menurut gw, infotainment menjual produk bernama prediksi, kisaran, dan ingin tahu. Itulah sebabnya mama Lauren bisa laku menjual produk Franchise-nya. Ya itu. Karena dia menjual prediksi dan kisaran. Kalau mau dikatakan, memang saat ini hidup kita sudah sangat dipenuhi dengan kisaran dan prediksi. Ingat George W. Bush yang mengatakan 15 tahun lagi Amerika tidak akan bergantung pada timur tengah dalam perminyakan? Padahal, agama mengajarkan kita untuk tidak berpikir apa yang terjadi besok. Karena, besok itu adalah urusan tuhan. Kita hanya diberi tugas membuat hari esok lebih baik daripada hari ini.

1 comment:

abuafi said...

Memang Mayang yang malang.. perlukah disayang ?..
Menarik mas kajiannya, sesuatu yg beda. Different. Siip deh